Minggu, 21 Mei 2017

#MemesonaItu seperti Mata Air

Vitalis Body Scent

Apa yang paling menyeramkan dari diri seseorang?
Ketika marah, ketika berbohong, ketika kata-katanya menyakiti.
Jangan harapkan diri tampak memesona ketika itu terjadi. Secantik apapun, sewangi apapun, semodis apapun penampilan, seseorang akan tampak seram saat tidak bisa menahan dirinya dari api dalam jiwa.

#Memesonaitu menurut saya tidak bisa memiliki definisi terbatas bagi seorang wanita.  Bagaimana kalau kita balik alur berpikir tentang definisi memesona. Sikap seorang wanita dalam menghadapi berbagai situasi dalam hidupnya akan menunjukkan apakah dirinya mampu bersikap memesona atau tidak.  

Vitalis Body Scent

Saya merasa memesona itu ketika berhasil meredam emosi.
Seringkali situasi tidak bersahabat. Ketika kita berpijak pada sesuatu yang kita anggap benar, orang lain belum tentu berpikiran sama. Perdebatanpun tak terelakkan. Dari sebutir salju yang bergulir dan terus membesar. Tidak lagi terlihat indah, melainkan menyeramkan. Karenanya, ketika perdebatan tidak lagi berilmu, saling menjatuhkan, maka meninggalkan perdebatan itu sendiri akan lebih baik. Bukan soal menang atau kalah, ini soal siapa yang lebih mampu menahan diri.

Lihat saja timeline media sosial akhir-akhir ini bikin gerah dan penuh perdebatan terbawa berbagai kasus yang terjadi di Tanah Air. Saya termasuk yang diam seribu bahasa. Saya membaca, tapi saya tidak mau terpancing debat berkepanjangan tanpa titik temu. Yang ada hanyalah saling emosi, meninggalkan sesak di dada. Tidak, saya tidak ingin terpancing hal-hal demikian.

Rahasia saya adalah menyemprotkan Vitalis Body Scent Blossom saya arahkan ke baju dan seputaran kerudung. Satu-dua spray cukup. Aroma bunga iris, plum dan rose yang lembut dipadu dengan aroma vanilla dan musky yang elegan tercium dari butiran halus Vitalis Body Scent Blossom. Saya menarik napas dalam-dalam, dengan mata terpejam membayangkan berada pada hamparan bunga-bunga yang mekar.

Hanya butuh 2-3 menit untuk rileks. Dan emosi yang tadinya menggebu-gebu di dalam dadapun menguap. Untung belum tertuliskan kata-kata nyinyir dan sarkas yang tak hanya menyakitkan orang lain, namun juga membuat diri tidak memesona. Jadi, kali ini bisa saya katakan, memesona itu adalah menahan diri dari emosi.

Vitalis Body Scent #MemesonaItu

Saya merasa memesona itu ketika berhasil menyampaikan kebenaran tanpa harus menyakiti.

Ada slogan, Mama selalu benar. Mama tahu yang terbaik buat anaknya. 
Buat saya itu belum tentu benar, namun semacam motivasi menuntut saya untuk berhati-hati dan mempertanggungjawabkan apa yang saya tanamkan pada anak.

Oiya, satu lagi, mama itu cerewet. Itu adalah label yang saya terima dari anak-anak saya. Saya yakin bukan saya satu-satunya ibu yang dilabeli cerewet oleh anaknya.

Dalam hubungan ibu-anak hampir sulit saya dihindarkan untuk tidak bernada tinggi ketika anak membantah, bicara bertubi-tubi ketika menasehati, dan bicara terburu-buru ketika meminta tolong sesuatu. Duh, betapa saya menjadi mama yang menyeramkan. Jauh dari kata memesona.

Oke, fine. Sebelum menemui anak-anak, saya semprotkan dua atau lebih VitalisBody Scent Bizzare.  Body Scent dengan botol berwarna ungu ini memiliki aroma unik yang membuat kita semangat. Aroma bunga violet lotus, blackcurrant, sandalwood, dan marine tercium menawan. Saya berkaca, lalu menarik sudut bibir ke samping. Saya mengubah manyun menjadi senyum. 

Ternyata, anak-anak akan lebih menurut perintah ketika saya berkata lembut. Mereka juga bisa mencerna nasehat saya ketika saya berkata pelan dan runut. Dan dengan senang hati mereka mau menolong ketika saya mengawali permintaan dengan kata “sayang, tolong mama ya.”

Dan di situlah, saya merasa lebih memesona di mata anak-anak. Jadi, walaupun apa yang kita sampaikan itu adalah kata-kata yang benar, namun jika dilakukan dengan nada tinggi dan emosi, maka sikap kita jauh dari memesona. Akan lebih efektif menyampaikan kebenaran dengan sikap bersahabat nan memesona.

Vitalis Body Scent #MemesonaItu
Vitalis Body Scent #MemesonaItu


Saya merasa memesona itu ketika bisa berbagi ilmu dengan kerendahan hati.

Maaf, jujur ini yang paling berat saya lakukan. Saya sulit mengingat kembali kapan saya terhindar dari sok pintar dan tinggi hati. Karena penyakit hati ini sering ini terlakukan tanpa disadari.

Saya cukup sering dimintai sharing tentang ilmu menulis dan blogging oleh teman-teman dalam lingkup komunitas. Bukan forum yang besar sih, tapi disitu memang saya menunjukkan keilmuan saya. Ketika teman-teman memuji, meminta untuk diajari dan lain sebagainya, di situ mulai rasa bangga dalam diri merasuki. Nah, jika rasa ini tidak terkendali, akan berubah menjadi sombong dan merasa pintar. 

Berbagi ilmu sangat dianjurkan, bahkan kita tidak boleh pelit ilmu. Siapa yang ingin ilmunya bertambah, maka bagilah ilmu untuk sesama. Saya memegang prinsip itu. Tidak ada rasa takut akan tersaingi kepintarannya. 

Namun jangan sampai rasa bangga ini berubah jadi kesombongan. Selalu ada langit di atas langit. Ilmu terus terbarui. Ada mereka yang lebih muda yang lebih memahami ilmu terbaru dengan disertai teknologi. Saya sadari, saya hanya punya satu kelebihan yaitu lebih tua. Tapi lebih tua bukan berarti lebih pintar. Menyadari akan hadirnya ilmu baru dan pelaku baru inilah yang Insya Allah membuat saya memiliki kerendahan hati. 

Saya bertanya-tanya, ketika aroma Vitalis Body Scent Blossom tercium oleh semilir angin yang menerpa kerudung, apakah saya merasa teralihkan dari rasa sombong, atau justru terbangkitkan dari rasa tidak percaya diri? Ya, bagaimanapun, bagian tersulit membuat diri memesona adalah menjaga hati.

Vitalis Body Scent #MemesonaItu


Catatan : mengenai Vitalis Body Scent yang menjadi teman memesonaku, kini tersedia dalam kemasan baru. Sebenarnya ada 6 varian Vitalis Body Scent, yaitu Blossom (warna pink, campuran aroma lotus, blackcurrant, sandalwood, marine), Bizarre (warna ungu, aroma iris, plum rose), Breeze (warna biru, campuran aroma cyclamen, lily, peach cedarwood, amber), Belle (warna hijau, perpaduan aroma rose, muguet, peach, sandalwood, melon), Blissful (warna orange, perpaduan aroma rose, peony, lemon, grapefruit, oakwood), dan Bless (warna merah, perpaduan aroma yasmin, dewberry, appel, freesia, gourmand). Saya memilih varian Blossom dan Bizaree sebagai favorit. 


Cerita saya di atas hanya sebagian kecil dari banyak hal-hal sederhana dan memesona yang bisa dilakukan. 

Menjadi diri yang memesona itu bisa dimulai sejak hari ini oleh siapapun. 

Kita tak harus menunggu bertahun-tahun mengumpulkan prestasi untuk bisa menjadikan diri memesona. Cukup mulai dengan berbuat baik hari ini.

Kita tak boleh menyerah dan merasa tak memesona lagi gara-gara orang sudah mengenalmu sebagai sosok pemarah, maka mulailah hari ini untuk memesona dengan menjaga emosi. 

Kita tak harus mengumpulkan segenap pesona fisik, cantik, modis, sexy untuk tampil memesona, cukup dengan mengembangkan senyum mulai hari ini.

Kita tak harus pandai menuliskan kata-kata inspiratif di facebook (- jika itu semua palsu), cukup dengan tidak berkomentar menyakitkan kepada orang lain.

Kita tak perlu takut dengan usia, karena bersikap memesona itu tidak terbatas usia.

Memesona itu ibarat menjadi mata air, yang menyejukkan, yang menebarkan kebaikan. Mulailah dari setetes air kecil, sebelum menciptakan mata air yang besar.

Kita tak harus tahu berbagai teori tentang arti memesona itu seperti apa. Cukup lakukan.

Vitalis Body Scent
Vitalis Body Scent #MemesonaItu

15 komentar:

  1. Tak mudah ya mba Arin untuk menyatakan kebenaran tanpa menyakiti. KAdnag aku udah mau keceplosan ngomong dengan nada agak keras. Hihiii Asik nih parfum ini kesukaan aku mba. Wanginya pas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangat tidak mudah, butuh latihan terus menerus. Sebentar lagi ramadhan, saat yang tepat menahan diri

      Hapus
  2. Rileks banget baca ini, aku jadi terpesona...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi..terimakasih. Aku lelah dengan medsos yang panas. Mending ngadem mba.

      Hapus
  3. Mbak arin selalu bagusss banged kalau post beginian eehieheheheh.. ajarin dong :D

    BalasHapus
  4. Sepakat bangeett mba, percuma bicara ttg kebaikan klo nyampeinnya pake marah2. Izin share ya mbaaa biar org2 pd redam api dlm jiwanya :) salam kenal. Btw aku jg sk pke vitalis, aku pake yg bizarre :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Marah membuat tujuan tidak tercapai

      Hapus
  5. Ini kemasan baru ya. Aku suka yang warna orange Rin.

    BalasHapus
  6. Sepakat Rin,di saat jagad sosmed bikin panas, buat apa kita nambah-nambahin panas. Toh gak akan ada gunanya. Mending santai kayak di pantai.
    Suka tulisanmu ini Rin. Memesona

    BalasHapus
  7. Wah, varian vitalis banyak juga ya. Bisa ganti-ganti sesuai suasana

    BalasHapus
  8. Yuk ah, ngadeeem... seperti air yang memesona

    BalasHapus
  9. Wah memesona banget memang mba arin

    BalasHapus